Pergub 79 tahun 2018, Tidak Pernah Melarang Penggunaan Kain Tertentu

Sabtu, 21 September 2019 | 08:35 WITA

Pergub 79 tahun 2018, Tidak Pernah Melarang Penggunaan Kain Tertentu

Denpasar, balibanknews.com Dalam Peraturan Gubernur Bali nomor 79 tahun 2018, tentang Hari Penggunaan Busana Adat Bali, tidak pernah melarang salah satu atau beberapa jenis kain atau merek kain sebagai bahan untuk busana adat Bali. Pada beberapa pasalnya hanya mengatur unsur Busana Adat Bali, Waktu, Tempat, Pengguna dan Etika dalam menggunakan Busana Adat Bali. Hal itu disampaikan Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Provinsi Bali, A.A Ngurah Oka Sutha Diana, kepada media di sela-sela acara Bali Resik di Pantai Sanur, sabtu (21/9). “Pergub 79 tahun 2018 tidak pernah melarang penggunaan kain tertentu” tegasnya. Mantan Kabag Protokol yang sudah kenyang dengan asam garamnya aturan-aturan keprotokolan ini menjelaskan bahwa dalam Pergub nomor 79 tahun 2018 pada pasal 4 yang diatur hal-hal seperti unsur Busana Adat Bali untuk Perempuan sekurang-kurangnya terdiiri dari Kebaya, Kamen, selendang (senteng) dan tata rambut rapi. Untuk laki-laki sekurang-kurangnya harus terdiri atas, Desatar (udeng), Baju, Kampuh, selendang dank kamen. Pada pasal 5 yang diatur Waktu, pelaksanaan Hari penggunaan Busana Adat Bali yaitu pada jam kerja setiap hari Kamis, Purnama dan Tilm dan Hari Jadi Pemerintah provinsi Bali, 14 Agustus. Pada pasal 7 ditekankan Etika Penggunaan Busana Adat Bali harus disesuaikan dengan nilai kesopanan, kesantunan, kepatutan dan kepantasan yang berlaku di masyarakat, Ketentuan seperti ini adalah ketentuan lazim yang memang merupakan bagian dari tata krama dan sopan santun dalam kehidupan masyarakat Bali khususnya dan masyarakat Indonesia pada umumnya, imbuhnya. Lebih jauh Agung Sutha menjelaskan bahwa dalam Surat Edaran Sekretaris Daerah nomor 526 tahun 2019 tentang Etika Penggunaan Busana Adat Bali di Lingkungan Pemerintah Provinsi Bali yang merupakan perpanjangan dari Pergub nomor 79 tahun 2018 juga tidak pernah melarang jenis kain terntentu, tetapi hanya mengatur waktu, pengguna dan unsur-unsur busana Adat Bali, bukan melarang jenis kain atau merek kain. Kesimpulannya bahwa semua aturan yang terkait dengan Busana Adat Bali yang ada di Pemerintah provinsi bali tidak pernah melarang penggunaan kain tertentu, yang ditekankan adalah nilai kesopanan, kesantunan, kepatutan dan kepantasan yang berlaku di masyarakat, pungkasnya. [MDY]


Sabtu, 21 September 2019 | 08:35 WITA


TAGS:



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: